Ikhlas kita

Tuesday, December 29, 2009 0 comments
Salam w.b.t

Solla Allahu 'Alaihi Wa Alihi Wasallam

Bersua lagi =)

Keilkhlasan baranagkali bukan sesuatu yang mudah diperoleh. Betul..Ia adalah sesuatu yang perlu dilatih untuk ia mengakar di dalam hati. Bukan semua orang dapat menikmati sebenar-benar ikhlas seperti para anbia' dan sahabatnya. Ingat,sifat yang tidak mengakar di dalam keikhlasan hanya akan membawa kepada futur dalam amal. Kebarangkalian untuk thabat adalah tipis. Jadi, sia-sialah jika sahabat-sahabat hanya melakukan sesuatu kerja semata-mata atas nama mahupun terpaksa.

Tetapi apabila keikhlasan diperoleh, maka akan terhasillah orang-orang yang hebat dan mempunyai keperibadian yang bersinar. Cahaya keimanan jelas kelihatan pada peribadi tersebut, sehinggakan syaitan sekalipun tidak akan mampu untuk mempengaruhi mereka ini.

Mana tidaknya? Syaitan hanya mampu menyerang dan membisikkan ke jahatan ke dalam hati manusia. Tetapi hati golongan yang ikhlas adalah tulen dan tidak bercampur-baur dengan sesuatu apa yang lain. Tujuan mereka hanya Allah, dan keinginan mereka adalah untuk menjadi kalimahNya kalimah yang tertinggi.

Hati yang soleh pasti akan mensolehkan seluruh anggotanya yang lain, dan hati yang rosak pasti akan merosakkan yang lainnya pula.

Lihatlah peribadi 'Umar, seorang sahabat yang menerima tarbiyah langsung daripada RasuluLlah. Baginda pernah bersabda:
Demi diriku di tangan-Nya, tidak ada suatu pun jejak langkah perjalanan yang ditemui oleh syaitan melainkan syaitan akan memanjangkan langkahnya (untuk mendapatkan yang empunya jejak langkah), melainkan jejak langkahmu.
(HR. Bukhari & Muslim daripada Saad Abi Waqqas)

Bukankah pada generasi mereka terdapat contoh yang terbaik?
-----------------------------------------------------------------

*Barisan kepimpinan Akademi Al-Quran (Zagazig) 08/09 telah melabuhkan tirai. Jadi, barisan kepimpinan yang baru 09/10 akan naik untuk mengambil taklifan masing-masing.

Sejauh manakah keikhlasan dalam diri kalian dalam mentadbir sebelum,selepas, dan akan datang dalam pucuk pimpinan?

Ingat, kalian membawa agama Allah, Keikhlasan adalah cara terbaik untuk mencapai hazaf yang berkesan.

Wallahu a'lam.

Adik-adik kita

0 comments

Salam w.b.t

S
elamat bersua kembali tetapi kali ini di dalam suasana yang agak kurang seronok. Kenapa? Ya, ditanah air sana adik-adik kita musim cuti sekolah mereka sudah hampir tamat, tetapi tidak bagi adik-adik remaja yang sedang berperang dengan peperiksaan besar; STPM yang tinggal beberapa hari lagi. Semoga berjaya diucapkan. Apabila melihat dengan tunak mata sendiri akan rencana dan aktiviti adik-adik kita yang sudah dinikmati cuti sekolah kali ini, timbul rasa bimbang yang tiada bertepi.

Senario umat manusia hari ini berhempas pulas mempertahankan jati diri dan mencari-cari formula berkesan untuk mengembalikan kegemilangan masa lampau terutama terhadap anak-anak muda masa kini. Memang realiti dunia hari ini mencemaskan juga merimaskan kita. Umat manusia dihambat dengan seribu satu malapetaka moral dan sosial yang parah dan boleh dikatakan amat kritikal.


Segala masalah masyarakat dewasa ini tidak lagi berlegar di sekitar isu-isu biasa dan sekarang menyusur ke arah aktiviti yang lebih memudaratkan diri dan merosakkan masyarakat tetapi mencemarkan dan membusukkan nama baik agama dan masyarakat itu sendiri. Inikah harga yang perlu dibayar bagi sebuah kemajuan manusia. Keruntuhan moral nilainya. Mana perginya ketamadunan akhlak manusia? Inilah hakikat era globalisasi yang semakin menghijab hati-hati manusia daripada menerima fitrah yang sepatutnya.

Pergi ke mana saja di ceruk negara sendiri, pasti ada adegan ‘panas’ anak-anak remaja yang masih belasan tahun yang begitu menyakitkan mata yang melihat. Tidak kira sama ada di dalam pengangkutan awam, taman rekreasi atau di kompleks membeli belah. Agaknya mereka ini tidak ingat atau tidak tahu bahawa Maha Pencipta sedang memerhati. Apa yang pasti ketika itu hanya melayani kata nafsu. Syaitan pula menjerit keriangan melihat rosaknya anak Adam.


Bila dibincangkan tentang isu-isu begini, ramai yang tampil memberi maklum balas. Ini merupakan satu perkara yang baik tetapi kita kena ingat bahawa maklum balas tersebut perlulah disusuli dengan tindakan. Jangan jadi seperti tin yang kosong; bunyi sahaja yang kuat tetapi tiada apa-apa yang terisi di dalamnya. Kita mencanang sana-sini masalah sosial yang melanda disekeliling kita, tetapi kita tidak berbuat apa-apa. Hanya menjadi pemerhati yang setia tanpa turut sama turun padang untuk membantu. Bila terkena batang hidung sendiri (terjadi kepada anak sendiri), baru muka malu sepuluh inci. Kemudian, sibuk pula menuding jari kepada orang lain.

Sebelum semuanya masih belum terlambat, sama-samalah kita memainkan peranan masing-masing. Jagalah sahabat-sahabat kita jika kita seorang teman yang setia. Perhatikan tindak-tanduk adik-adik kita jika kita seorang abang atau kakak. Ingat seperkara, anak-anak muda kini adalah modal pemimpin negara masa hadapan. Kepada mereka jugalah nanti kita bergantung harap nasib negara. Jika ingin tahu nasib negara akan datang, lihatlah generasi muda hari ini.


Adik-adik remaja di luar sana pula, jangan pula asyik berlibur. Tidak salah untuk berhibur di musim sekolah begini selagi ianya tidak melanggar batas syariat. Dalam masa beberapa hari yang tinggal untuk menghabiskan sisa cuti ini, adik-adik boleh menilai sendiri sejauh mana pencapaian dan kepuasan adik-adik dalam musim cuti. Adakah adik-adik telah membaca 10 atau 20 buah buku bersifat ilmiah ataupun adik-adik sudah membazirkan masa adik-adik dengan aktiviti yang lagho lagi melalaikan. Memang tidak dinafikan ada yang terlampau seronok bercuti sebagai imbalan membalas dendam setelah sekian lama berkepit dengan buku. Jangan sampai cuti kita diisi dengan perkara yang tidak mendatangkan manfaat dan yang paling mendukacitakan, cuti yang tidak mendapat redha Allah SWT.


Sama-samalah kita ingat-menginggati dan berpesan-pesan. Seperkara, apa yang terjadi sebenarnya semuanya akan berbalik kepada diri kita sendiri kerana apa yang kita tidak dapat dari orang lain mencerminkan apa yang kita enggan berikan kepada orang lain. Sama-sama kita muhasabah buat pedoman.

credit to kholis

Wallahua'lam

Lupa

Monday, December 21, 2009 0 comments
Buat diri yang sering lupa..

Ingat, jadilah kamu dai'e ilallah!

Janganlah bersikap ria', berasa ujub dan berlagak takabbur dalam amalmu, kata-katamu mahupun tulisan-tulisanmu.


Hubungan Diri - Allah S.W.T


Ingatkanlah dirimu berkali-kali tanpa jemu; kamu hanyalah hamba dan khalifahNya. Katakanlah, "Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku adalah semata-mata kerana Allah SWT, Tuhan seluruh 'alam" Maka, tidak layaklah kamu menjadikan manusia lain tunduk dan hormat semata-mata kerana dirimu. Bersungguh-sungguhlah menyediakan dirimu untuk umat demi agama tercintamu, Islam. Jadilah khalifah yang memakmurkan bumi dengan penuh keadilan yang sebenar-benarnya.

Someone say "Genius is an ability to simplify complex things." So, be the genius dai'e.


“Berdakwah itu memberi, membaca itu mencari. Jangan sibuk memberi, sebelum sibuk mencari” - dipetik dari SaifulIslam.com



Aja! Teruskan berdakwah!,Jangan leka.

"Amar Makruf, Nahi Munkar"

Muhasabah Hijrah

0 comments
Salam w.b.t


“Orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad dijalan Allah dengan harta dan jiwa mereka, lebih besar derajatnya disisi Allah. Dan mereka itulah orang-orang yang mendapat kemenangan. Tuhan menggembirakan mereka dengan rahmat dan keredaan-Nya dan syurga-syurga, mereka memperoleh di dalamnya kesenangan yang abadi, mereka kekal di dalamnya. Sesungguhnya Allah pada sisi-Nya pahala yang besar.” (At-Taubah:20-22)

“Daripada Abu Hurairah r.a. berkata: Bersabda Rasulullah saw, “Islam mula tersebar dalam keadaan dagang (asing). Dan ia akan kembali asing pula. Maka beruntunglah orang orang yang asing”. H.R. Muslim


'NAVY'
HIJRAH


“Daripada Abu Hurairah r.a. berkata: Bersabda Rasulullah saw, “Islam mula tersebar dalam keadaan dagang (asing). Dan ia akan kembali asing pula. Maka beruntunglah orang orang yang asing”. H.R. Muslim

Jadilah “orang beruntung” yakni orang yang bersiap sedia untuk melakukan hijrah satu langkah “jump start” yang sangat diperlukan masa kini. Perkukuhkanlah iman dan lakukanlah hijrah setiap masa, di mana sahaja dan di posisi mana pun kita berada. Sentiasa ada set minda (“mind set”) hijrah di dalam diri kita yang menyebabkan apa sahaja yang kita fikir, rasa, buat dan laksanakan adalah ke arah Islam dan iman yang lebih baik.

Setiap diri berfikir untuk menghijrahkan hati, akal, nafsu, emosi dan fizikalnya ke arah iman dan Islam. Kita sering berfikir bagaimana untuk berhijrah dalam memenuhi tuntutan fardhu sebagai seorang mahasiswa. Begitu juga ibu bapa berfikir bagaimana menghijrahkan keluarganya. Guru-guru bertanggung jawab menghijrahkan sekolah. Imam hijrah dengan anak-anak kariahnya. Pemimpin masyarakat menghijrahkan kampung, mukim, bandar dan daerah. Wakil rakyat di kawasan parlimen masing-masing. Begitu juga dengan PM, tokoh-tokoh korporat, menteri-menteri pula berperanan memimpin armada hijrah yang lebih besar dan luas lagi…

Inilah pra syarat untuk mencapai kejayaan. Bantuan Allah akan sentiasa bersama kita jika kita bersama hijrah. Maha Hebat Allah yang menjadi sesarang lelabah dan merpati yang zahirnya begitu lemah untuk melindungi dua orang kekasihnya di gua Thur… Namun di situlah kehebatan kuasa Allah yang pernah menjadikan air untuk menewaskan Firaun dan bala tenteranya, nyamuk untuk membunuh Namrud, burung dan batu kecil ketika memusnahkan tentera bergajah Abrahah.

Dan untuk kita umat Islam akhir zaman, pasti ada bantuan yang sama, dengan syarat kita berhijrah dengan tenaga, harta, masa dan jiwa. Hijrah atau kalah, yang mana satu pilihan kita?


Wallahu 'alam.

p/s: tomorrow exam

Istimewanya

Wednesday, December 09, 2009 0 comments


Sayangnya ibu =)

Belaian Ibu

Tertanam naluri keibuan amat mendalam
Di jiwa insan yang mendambakan kebahagiaan

Di bahumu tergalas beban
Perjalananmu penuh rintangan
Kau titipkan kasih sayang
Sejujur pengorbanan
Tak ku nafikan

Di saat kita berjauhan
Rasa ingin ku berlari
Mendakapimu penuh girang
Bak si kecil kehilangan

Kau insan penyayang
Betapa ku merindu
Lembutnya belaian ibu
Membuatku terlena

Di wajah terlukis tenang
Debar di dada kau rahsiakan
Ku pastikan dikau aman
Dikurnia sejahtera
Tak ku lupakan

Di saat kita berjauhan
Rasa ingin ku berlari
Mendakapimu penuh girang
Bak si kecil kehilangan

Tiada aku tanpa ibu
Hanya (kau) satu didunia
Bertakhta dikau dijiwaku
Kau lah ibu yang tercinta

Kau insan pengasih
Betapa aku mengharap
Hadirnya restumu ibu
Membawaku ke syurga

Bersemi belaian kasih sayang nan berpanjangan
Darimu insan yang mendoakan kebahagiaan anak-anakmu
Oh... Ibu

credit form HRSB-Hijjaz


Kasihnya Ayah =) (Gambar Hiasan)

Segengam Tabah

Bertali arus dugaan tiba
Menakung sebak airmata
Namun tak pernah pun setitis
Gugur berderai di pipi

Tidak ditempah hidup sengsara
Suratan nasib yang melanda
Menongkah badai bergelora
Diredah bersendirian

Bagaikan camar pulang senja
Patah sayapnya tetap terbang jua
Sekadar secicip rezeki
Buat yang sedang rindu menanti
Segenggam tabah dipertahankan
Buat bekalan di perjalanan
Kau bebat luka yang berdarah
Kau balut hati yang calar

Telah tertulis suratan nasibmu
Derita buatmu ada hikmahnya
Terlukis senyum di bibir lesu
Tak siapa tahu hatimu
Biarpun keruh air di hulu
Mungkinkah jernih di muara
Biarpun jenuh hidup dipalu
Pasti bertemu tenangnya

credit from IRSB-Inteam


Istimewa untukmu


“Sabda Rasulullah Sallallahu Alayhi Wa Sallam yang maksudnya: “Redha Allah bergantung pada redha dua ibu bapa, dan murka Allah bergantung pada murka kedua-dua ibu bapa.”
(HR: Al-Hakim)

Kasih ibu bapa kepada anak melebihi segalanya. Jasanya tidak terhitung, cuma semua itu sukar untuk mengertikan si anak (kita), sehinggalah suatu hari kelak giliran anak pula bergelar ibu/bapa.Betulkan.


“Dan hendaklah engkau berbuat baik kepada kedua ibu bapa. Jika salah seorang dari keduanya atau kedua-duanya sampai kepada umur tua dalam jagaan dan peliharaanmu, maka janganlah engkau berkata kepada keduanya sekalipun perkataan ‘ah’ dan janganlah engkau menengking mereka, tetapi katakanlah kepada mereka perkataan mulia"

Dan hendaklah engkau merendah diri kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu, dan doakanlah (untuk mereka, dengan berkata): “Wahai Tuhanku! Cucurilah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka telah mencurahkan kasih sayangnya memelihara dan mendidikku semasa kecil.” (Al-Israa’ 17: 24)


-------------------------------------------------------------------

Aku sudah semakin rindukan belaian mereka..

panggilan dari mereka..

“Ya Allah, ampunkanlah dosaku, ampunkan dosa ibu bapaku dan rahmatilah mereka dengan kasih sayang-Mu, sebagaimana mereka menyayangiku ketika diriku masih kecil”.

Prospect

Thursday, December 03, 2009 1 comments
Salam w.b.t

[PERINGATAN: Ini bukan entry bersifat Politician, Analyst, mahupun Suara bebas. Tetapi, sekadar pendapat untuk paparan bacaan umum. Entry ini tiada kena mengena dengan Pro-war atau Pro-peace.]


Sketsa politik dunia hari ini,lihat.


Sumber: Google


Sumber: Google

------------------------------------------------------------------------------------------------
TEHERAN: Presiden Mahmoud Ahmadinejad (gambar) semalam berikrar meneruskan hak Iran mendapatkan teknologi nuklear dan tidak akan tunduk kepada sebarang tekanan Barat bagi menamatkan program berkenaan.

“Republik Iran akan terus mempertahankan hak undang-undangnya dan tidak akan berundur kepada mana-mana tekanan,” katanya ketika berucap di satu perhimpunan di Shiraz, yang turut disiarkan secara langsung.

“Pihak Barat tidak boleh memaksa Iran tunduk biarpun dengan menyalahgunakan pertubuhan antarabangsa seperti Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB).”

Minggu lalu, Iran mendakwa ia sudah memulakan usaha besar-besaran menghasilkan proses penguraian uranium yang didakwa Barat bertujuan menghasilkan bom atom.

Teheran sebaliknya menafikannya dan mendakwa ia bagi tujuan menjana tenaga.

Pengakuan Teheran itu disambut kecaman Barat. Russia, sekutu utama Iran pula meragui keupayaan Teheran menghasilkan uranium secara besar-besaran.

Namun semalam, Ahmadinejad mempertahankan usaha Iran meneruskan agendanya itu.

“Nasihat saya kepada Barat, buanglah sikap penindas itu. Jika tidak anda dan negara anda akan terancam,” kata pemimpin Iran itu tanpa mengulas lanjut.

Pada Mac lalu, Majlis Keselamatan PBB mengenakan sekatan baru ke atas Iran kerana enggan menggantung program nuklearnya - dengan mengharamkan eksport senjata api Teheran. Selain itu, sekatan kewangan terhadap individu dan institusinya turut dibuat. –

Kini,
Iran telah mampu membina 3000 centrifuge tenaga nuklear.
Meski tidak mendapat bantuan dari negara lain.

Takbir!!!
Takbir!!!
Takbir!!!


credit to carigold
------------------------------------------------------------------------------------------------

Lihat lagi,

Sumber: Google

(Sedikit komentar)


Ketegangan politik nuklear Iran telah kembali memanas. Ucapan George W Bush 2 tahun yang lalu di satu sidang media, “Saya telah menyatakan sekiranya anda ingin mengelak daripada Perang Dunia Ketiga, ini bermakna anda seharusnya berminat untuk menghalang mereka (Iran) daripada memiliki pengetahuan yang diperlukan untuk membuat senjata nuklear.”

Kemudian, Tony Blair pula mengisytiharkan apabila berucap mengenai ‘ideologi kemusnahan’ ekstremis Islam, “Ideologi ini, pada ketika ini mempunyai sebuah negara, iaitu Iran,yang kembali bersedia dan membiayai keganasan dalam usaha mengganggu kestabilan negara-negara yang ingin hidup aman.” Timbalan Presiden Cheney juga berkata merujuk kepada cita-cita nuklear Iran, “Negara kita, dan seluruh komuniti antarabangsa, tidak boleh melihat sahaja sebuah negara penaja keganasan memenuhi cita-cita terbesarnya.”

Saban kali isu nuklear Iran sering menjadi isu ulangan utama di media-media massa utama barat terutamanya Amerika. Setelah dilakukan propaganda hebat di media sebagai mana selalunya oleh rejim Amerika, maka akan berlaku rundingan demi rundingan, kemudian rundingan-rundingan menemui jalan buntu dan seterusnya berakhir dengan ketegangan dengan mengheret isu ini ke Majlis Keselamatan PBB yang disudahi dengan resolusi sekatan ekonomi sekiranya Iran tidak memenuhi tuntutan resolusi tersebut dalam masa yang ditetapkan.


Sumber: Google

Sumber: Berita Harian, Al Jazeera

[Catatan]

Ini bukan cerita baru dan direka-reka. Tapi semasa malah sedang berlaku. Sekali lagi ini bukan cerita science fiction. Mungkin bagi penggemar berita dunia dan isu semasa sudah maklum dengan hal yang berlaku sekeliling mereka. Entry ini sengaja saya tampalkan dalam kotak blog supaya mereka yang pro komputer, pro game mahupun pro suka tidur tersentak dari khayalan mereka.


Bila ditanya tentang isu semasa (berita), semua tunduk diam dan buat endah tak endah. Yelah apelah dikatakan nanti kita asyik merungut tanpa memberi sedikit kesan apa-apa. Betul kan? Dalam fenomena pelajar medik disini, pengetahuan isu semasa mungkin agak mengecewakan (mengikut survey). Bagi mereka, ilmu perubatan itulah segala-galanya. Keduanya, mereka kata budak medik dengan dengan dunia mereka. Hairannya, boleh pula kalian me'rajin'kan diri duduk depan laptop berjam-jam semata-mata untuk permainan game dan berchat ing ya. Sedangkan membuka laman web berita tiadalah susah mana pun.

Laman web seperti Aljazeera, BBC, Bloomberg atau laman berita tempatan yang lain tiada ruginya jika kita baca dan jadikan sebagai pengetahuan semasa. Ini tidak, kalau katakan esok lusa dunia berperang pun tak tahu. Sekali lagi, saya katakan entry ini tidak berniat untuk menyingung perasaan sesiapa. Tapi, berkali-kali ingatkanlah diri tentang peranan kita sebagai mahasiswa yang membawa
prospek masa depan agar tidak dibuai lena dengan perkara yang melalaikan.

* idea datang masa baca berita pagi tadi. Tiada niat lain, sekadar PERINGATAN.

Wallahu a'lam

9 Zulhijjah 1430

Wednesday, November 25, 2009 0 comments
Salam w.b.t


Di Namira, sebuah desa sebelah timur ‘Arafat, telah dipasang sebuah kemah buat Nabi, atas permintaannya. Bila matahari sudah tergelincir, dimintanya untanya al-Qashwa, dan ia berangkat lagi sampai di perut wadi di bilangan ‘Urana. Di tempat itulah manusia dipanggilnya, sambil ia masih di atas unta, dengan suara lantang; tapi sungguhpun begitu masih diulang oleh Rabi’a b. Umayya b. Khalaf. Setelah mengucapkan syukur dan puji kepada Allah dengan berhenti pada setiap anak kalimat ia berkata,

Sabda Rasulullah SAW, iaitu wasiat terakhirnya semasa memberi khutbah (bukan membaca khutbah) kepada para sahabat dan pengikutnya, pada 9hb. Zulhijjah Tahun 10 Hijriah di Lembah Uranah, Bukit Arafah.

"Wahai saudara-saudaraku, dengarlah baik baik apa yang hendak ku katakan. Aku tidak tahu apakah tahun depan atau selepas ini aku dapat bertemu lagi dengan kalian. Dengan itu dengarlah baik-baik apa yang ingin aku katakan dan sampaikanlah ini kepada yang tidak dapat hadir pada waktu ini."

"Wahai saudara-saudaraku, saperti kita ketahui bulan ini, dan kota ini adalah suci, oleh itu pandanglah kehidupan dan milik setiap orang muslim kepercayaan yang suci".

"Kembalikan harta yang di amanah kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak menerimanya. Janganlah kalian melukai orang lain sebagaimana orang itu tidak melukai kaimu.Ingatlah bahawa kamu akan bertemu dengan Allah SWT dan Dia akan membuat perhitungan amalanmu dengan sebenar-benarnya."

"Waspada terhadap syaitan, demi keselamatan Agamamu. Dia telah kehilangan semua harapannya untuk membawa kalian pada kesesatan yang nyata, tapi waspadalah agar tidak terjebak pada tipuan halusnya."

"Ya, wahai saudara-saudaraku, adalah benar kamu mempunyai hak tertentu terhadap isteri-isterimu, tapi mereka juga mempunyai hak atas dirimu. Apabila mereka mematuhi hakmu maka mereka memperoleh haknya untuk mendapat makanan dan pakaian secara layak."

"Perlakukanlah isteri-isterimu dengan baik dan bersikap manis terhadap mereka kerana mereka adalah pendampingmu dan penolong mu yang setia. Dan adalah hakmu untukmu untuk melarang mereka berteman dengan orang-orang yang tidak kamu sukai, dan juga telarang melakukan perzinaan."

"Wahai saudara-saudaraku, dengarlah baik-baik. Sembahlah Allah, solat lima waktu sehari, laksanakanlah puasa selama bulan ramadhan, dan tunaikanlah zakat, serta laksanakan ibadah haji bila mampu. Ketahuilah bahawa sesama muslim adalah bersaudara. Kamu semua adalah sederajat. Tidak ada perbezaan satu terhadap yang lain kecuali ketaqwaan dan amal soleh. Ingatlah,

"Suatu hari kamu akan menghadap Allah dan harus mempertanggung jawabkan semua amalanmu. Maka itu, berhati-hatilah agar tidak menyimpang dari jalan kebenaran setelah kepergianku nanti."

"Ya, saudara-saudaraku, tidak akan ada nabi atau rasul sesudahku dan tidak akan ada agama lain yang lahir. Oleh itu, dengarlah baik-baik saudaraku,

"Fahamilah kata-kata yang kusampaikan kepadamu, bahawa aku meninggalkan dua pusaka untuk kamu, iaitu Al Quran dan As Sunnah (contoh-contohku) yang mana selagi kalian berpegang padanya tidak akan sesat selama-lamanya."

"Siapa yang mendengarkan perkataanku ini wajib menyampaikannya kepada yang lain dan seterusnya dan mungkin yang terakhir memahami kata-kataku ini akan lebih baik dari yang langsung mendengarkan. Demi Allah aku bersaksi bahawa aku telah menyampaikan ajaranMu kepada umatku ya Allah."



Sementara Rasulullah mengucapkan khutbahnya, Rabi’a mengulanginya kalimah demi kalimah yang disampaikan, sambil meminta kepada semua muslimin untuk mendengarnya dengan penuh kesedaran. Rasulullah juga menugaskan Rabi'a untuk menanyakan mereka misalnya: Rasulullah bertanya “hari apakah ini?” Mereka menjawab: Hari Haji Akbar!

Nabi bertanya lagi:

“Katakan kepada mereka, bahawa darah dan harta kamu dari Allah SWT telah disucikan, seperti hari ini yang suci, sampai datang masanya kamu sekalian bertemu Allah.”

Setelah sampai pada penutup kata-katanya itu baginda berkata lagi:
“Ya Allah, Sudahkah kusampaikan?,Maka serentak dari segenap penjuru orang menjawab: “Ya!”

Lalu katanya: “Ya Allah, saksikanlah ini!”

Selesai Rasulullah menyampaikan khutbahnya lalu baginda turun dari al-Qashwa’ - untanya itu. Baginda masih di tempat itu sehinggalah sampai pada waktu sembahyang zohor dan asar. Kemudian baginda menaiki kembali untanya menuju Shakharat. Pada waktu itulah Rasulullah membacakan

Firman Allah SWT kepada mereka:
“Hari inilah Kusempurnakan agamamu ini untuk kamu sekalian dengan Kucukupkan NikmatKu kepada kamu, dan yang Kusukai Islam inilah menjadi agama kamu.”(Qur’an, 5: 3)

Abu Bakar As Siddiq yang mendengarkan ayat itu lalu menangis, dan merasakan bahawa risalah Rasulallah sudah selesai dan sudah dekat saatnya baginda untuk hendak menghadap Allah SWT.


Setelah meninggalkan 'Arafat malam itu baginda bermalam di Muzdalifah. Pagi-pagi baginda bangun dan turun ke Masy’ar’l-Haram. Kemudian pergi ke Mina dan dalam perjalanan itu baginda melemparkan batu-batu kerikil. Bila sudah sampai di kemah baginda menyembelih 63 ekor unta, setiap seekor unta untuk satu tahun umurnya, dan yang selebihnya dari jumlah seratus ekor unta korban yang dibawa baginda sewaktu keluar dari Madinah disembelih oleh Ali. Selesai itu baginda mencukur rambut dan menyelesaikan ibadah hajinya.

Dengan selesainya ibadah haji ini, maka tidak hairanlah ada orang yang menamakannya ‘Ibadah haji perpisahan’ yang lain menyebutkan ‘ibadah haji penyampaian’ ada lagi yang mengatakan ‘ibadah haji Islam.’6 Nama-nama itu memang benar semua. Disebut ‘ibadah haji perpisahan’ kerana haji inilah haji yang terakhir kalinya Rasulullah melihat Makkah dan Ka’bah. Dengan ‘ibadah haji Islam,’ kerana Allah telah menyempurnakan agama ini kepada umat manusia dan mencukupkan pula nikmatNya. ‘Ibadah haji penyampaian’ bererti Rasulullah telah menyampaikan kepada sekalian umat manusia apa yang telah diperintahkan Allah kepadanya. Tiada lain bahawa nabi kita, Muhammad SAW hanya memberi peringatan dan pembawa berita gembira kepada orang-orang beriman.


---------------------------------------------------

Aku terharu apabila saat Abu Bakar As Siddiq menitiskan air mata seolah-olah tahu akan pemergian baginda Rasulullah SAW. Jika aku ditempat mereka, pasti aku turut merasai sama kesedihan itu.

Ya Rasulullah, ketahuilah kami umatmu hari ini sentiasa berselawat ke atasmu, memegang amanah dan menyampai dakwahmu di muka bumi ini sehingga akhirnya kami. Tiada yang lain menjadi panduan agung kami hanya mukjizat al Quran dan as Sunnah mu.

Hari ini, 9 Zulhijjah 1430H. Jutaan umat islam di tanah suci akan berdoa di bukit Arafah sebelum kembali semula ke Makkah keesokkan harinya.Jadi, kita disunatkan berpuasa pada hari ini sepertimana dinyatakan dalam hadith Muslim,


"Puasa pada hari `Arafat (9 Dzulhijjah) dapat melebur (dosa-dosa) tahun yang lalu dan yang akan datang" HR. Muslim, No. 1162.


Buat umat islam di seluruh pelusuk dunia, Salam AidilAdha diucapkan.


"labbaika Allah humma labbaik..labbaika la Syarika laka lambaik..".
"Kami datang menyambut panggilanMu ya Allah..kami datang menyambut panggilanMu ya Allah.."


p/s: Buat orang Kajang,(scr xformal) Farhan ucapkan Selamat Hari Raya Haji semua :).Ingat orang sini ye..

(rindu sudah datang.whew~)


Indah bersamaNya

Tuesday, November 17, 2009 0 comments
Salam w.b.t



Terdengar dari sudut sana, duduk bersila sebaris tidak jauh dengan posisi penulis kedengaran seseorang ingin berkatakan sesuatu. Awalnya sukar untuk cari punca disebabkan tempat ini padat ditambah lagi sarat dengan angkatan banin yang ramai. Beberapa minit kemudian barulah pandangan saya diberi ruang.

Benar, dia yang disebut-sebutkan itu adalah abang senior saya. Selalu nampak, cuma belum pernah kenal lebih dekat, berbisik. Siapa yang tak kenal, beliau yang dimaksudkan adalah 'orang kuat' badan dakwah dan juga merangkap ketua umum ma'ahad kami.



"Akhi..akhi.."
Suara dari anjung surau, abang Hafiz kami menunjukkan isyarat good tanda majlis boleh bermula. Senyum saja.


"Bismillah..bismillah.." (mic testing)
Tiba-tiba, jemaah menjadi bisu seribu bahasa. Suara banin mahupun banat yang berkata-kata selepas selesai solat maghrib tadi tiada kedengaran sepatah pun.Petanda majlis bermula.


Bismillah,
Salam,selawat dan istighfar sebagai pembuka kalam sepertimana biasa penceramah memulakan muqaddimahnya.

"Bersyukur kepada Allah, kerana dengan limpah dan kurnianya dia mempertemukan kita di dalam satu majlis, yang sekurang-kurangnya, membuatkan kita sedar tentang kehidupan ini, mengingatkan kita tentang kematian yang tidak mengenal usia."

Saya memerhatikan segenap wajah sahabat-sahabat yang lain. Majlis liqa' jemaah sebegini, jarang-jarang dibuat, yang kebiasaannya, jika ada majlis-majlis tertentu seperti maal hijrah, maulid nabi atau nuzul quran sahaja majlis sebegini dibuat di maahad.


Sambung lagi,

”Ada manusia, baru umur keluar dunia, tidak sampai satu hari, Allah dah tarik nyawanya, ada manusia, yang belum sampai 20-an , sudah pergi meninggalkan kita, dan ada manusia yang Allah panjangkan umurnya melebihi 90 masih hidup segar sentiasa.


Apa erti ini? ”

Saya melihat wajah-wajah yang hadir. Sungguh, masih sahabat saya . Rakan sekelas, adik-adik junior dan abang-abang senior juga. Tak ubah.

” Jika Allah beritahu kita bahawa kita akan mati sekian-sekian haribulan, maka ramailah manusia , mungkin sebahagian dari kita, akan tidak langsung ingat tentang kematian, kecuali satu hari sebelum kematian menjelang.

Maka, begitulah , kenapa Allah merahsiakan hari kematian kita, agar kita sentiasa berjaga-jaga terhadap kehidupan ini.

Kerana itu kita perlu tahu, apakah amalan yang bila kita mati sahaja, masih ada saki baki bekalan amal yang terus menerus sampai kepada kita walau kita sudah tiada di dunia ini.

Dan di sinilah perlu kita memahami apa maksud ibadah, Islam , the way of life.


Sekian lama mendegar seronok rasanya dengan majlis sebegini.Tidak sedar majlis dah berlangsung hampir 1 jam lamanya. Mungkin malam ini merupakan malam pengisian rohani dari AJKT BADAR ma'ahad agaknya. Secara umumnya, sangkaan saya majlis ini berkisar tentang peringatan-peringatan tentang kehidupan dan kematian agar bersihnya rohani dengan menyuburkan rasa iman di jiwa, dan ada sebahagiannya.

” Mungkin sebahagian dari kita akan kata, ibadah hanya solat, puasa , zakat … maksudnya, hanya lima rukun islam itu adalah ibadah.

Bahkan ibadah itu lebih luas dari kerangka itu. Ianya adalah dari kita bangun tidur sehinggalah kita tidur dan bangun balik.

Bagaimana?

Ibadah ni maksudnya lebih kurang setiap perbuatan kita , Allah sentiasa hadir di hati kita.

Kita buat apa-apa sahaja, maka sebutan nama Allah, dengan bacaan bismillah atau apa-apa sahaja doa yang disebut nama Allah, maka perkara yang kita buat itu adalah ibadah.

Sebagai contoh, kita bila memakai pakaian, kita niat menutup aurat, dan masa kita pakai itu, kita membaca bismillah, maka bermula dari kita niat dan memakai pakaian itu, amalan kebaikan akan sentiasa ditulis sehinggalah kita buka pakaian tersebut.

Bila kita baca buku dan menulis, sebelum kita membaca, kita baca bismillah, maka bermula dari kita membaca tu sehinggalah kita menutup buku, amalan kebaikan akan sentiasa dicatit sebagai kebaikan, dan ianya adalah ibadah.

Contoh lain pula, seperti, kita masuk tandas, kita masuk dengan kaki kiri, dan kita baca bismillah, maka sepanjang kita duduk dalam tandas tu, kita duduk mencangkung tu, selama tu lah kebaikan akan dicatat, dan kita duduk dalam tandas tu, dikira sebagai ibadah. ”

Saya melihat kebanyakan dari sahabat-sahabat tersengih bila disebut ”mencangkung”.

”Begitulah, bila kita faham apa erti ibadah tu, maka kita akan merasa dan kita takkan merasa berat dengan islam. Kita faham perkara ni, maka kehidupan kita diaplikasikan sebagai – islam- the way of life.

Apa yang penting dari kehidupan ini adalah , hati kita subur dengan Allah sentiasa berada di bibir dan dihati.

Jika kita terkadang tergelincir sedikit, mungkin kita terbuat salah ke, maka kita akan sebut istigfar terus kepada Allah, memohon keampunan kepada Allah.”

Hidup kita ini tidak lama , maka dengan pendeknya umur ini, dengan kefahaman kita terhadap islam, amalan kita akan berterusan.

Bila kita sentiasa ingat Allah, Allah akan hadirkan perasaan tenang dan damai dalam hati kita, walau seteruk mana kerja kita, sesusah mana tanggungjawab kita, kita akan berjaya melaluinya dengan kedamaian jiwa.

Allah kata di dalam Al-quran :

”...orang yang berat timbangan amal baiknya; (6) Maka dia berada dalam kehidupan yang senang lenang. (7) Sebaliknya orang yang ringan timbangan amal baiknya; (8) Maka tempat kembalinya ialah “Haawiyah” (9) Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui, apa dia “Haawiyah” itu? (10) (Haawiyah itu ialah): Api yang panas membakar. (11) – (alQari'ah;101)

Allah sebut , sesiapa yang berat timbangannya, akan berada di dalam senang lenang – kehidupan yang diredhai.

Maka di sinilah kita merebut bagaimana membuat amal, dengan menjadikan kehidupan kita sebagai ibadah.

Dan kita akan melihat islam itu di dalam kerangka yang luas, seluas langit dan bumi, seterusnya menjadikan jiwa lebih besar.


Ibadah itu menenangkan

Wallahu a'lam

[T] Tidur

Saturday, November 14, 2009 1 comments
Salam w.b.t

[Entry tertangguh 3 minggu lalu]
Dah lama peram dalam kotak draft.




Gambar hiasan


Tidur- (Petikan Rencana oleh Mohd Roslan Md. Isa, BERITA HARIAN)

ORANG dewasa memerlukan masa tidur selama enam hingga lapan jam sehari. Bagi kanak-kanak pula memerlukan masa tidur yang lebih panjang. Lain pula bagi golongan veteran yang mencapai usia emas, pola tidur mereka adalah antara empat hingga lima jam sehari.
Amalan tidur membantu untuk memberi keselesaan. Sebelum tidur pastikan diri dalam keadaan bersih dan disarankan mengambil wuduk supaya diri berasa semangat mahu tidur dan keadaan yang bersih disukai Allah. Tidurlah di atas rusuk kanan dan menghadap kiblat. Berusahalah menjaga adab tidur, elakkan kaki bersilang atau tertiarap dan mengangkat punggung. Tutuplah aurat dan tidurlah di tempat yang terselamat daripada bahaya serta kekotoran.

“Nabi melihat seorang lelaki tidur sambil meniarap, lantas beliau berkata: Inilah cara berbaring yang dibenci Allah.” (Hadis riwayat Tarmizi) Sabda Baginda SAW bermaksud: “Apabila kamu mahu tidur ambil wuduk dulu seperti kamu mahu sembahyang, kemudian baringlah di sebelah kanan.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Jauhkan diri daripada amalan tidur dua kali pada siang hari kerana amalan itu perbuatan syaitan. Ia menyebabkan wajah jadi kusam, keruh, lembap dan mengurangkan rezeki.
Ibn Qaiyim merumuskan bahawa Nabi SAW tidak tidur dalam kekenyangan. Beliau berbaring berlapikkan bantal, mengiring ke sebelah kanan dalam keadaan berzikir kepada Allah, sehingga tidur. Nabi Muhammad SAW suka tidur mengiring ke sebelah kanan. Baginda SAW tidur berlapikkan bantal yang sesuai dan membenci tidur secara meniarap. Ucapan memuji Allah sering diucap pada bibir. Saintis juga mengakui kedudukan tidur Nabi Muhammad SAW itu adalah model terbaik. Ia mampu memberi kesan kepada kesihatan badan. Tidur cara Nabi Muhammad SAW mampu merehatkan badan dan menjaga kesihatan tulang leher.

Pakar perubatan mencadangkan dua kedudukan semasa tidur, iaitu mengiring dengan meluruskan tulang belakang atau menelentang di belakang dengan muka dan badan mengadap ke atas dengan menjaga bengkokkan tulang leher.


Anak Rasulullah SAW, Fatimah pernah menemui ayahandanya untuk meminta tawanan perang sebagai pembantu rumah kerana penat melakukan tugasan rumah tangga, tetapi tidak dipenuhi Baginda. Sebaliknya, Baginda SAW mengajarkan mereka cara lebih baik daripada itu, iaitu mengamalkan zikir pada waktu hendak tidur dengan membaca pujian bagi Allah (subhanallah sebanyak 33 kali) diikuti Alhamdulillah dan Allahuakbar.
Itu adalah cara tidur sebaiknya diamalkan sambil berzikir memohon kebaikan serta kesejahteraan daripada Allah.

Cara lain ialah membaca surah digalakkan seperti al-Fatihah, ayat Kursi, tiga ‘Kul’ dan doa sebelum tidur bagi mengelak gangguan.



--------------------------------------------------------------------------------

Aku teringat seperti yang diajarkan oleh ustaz-ustazah ketika di Seri AlHuda dulu. Aku diajar supaya beradab dalam setiap tingkah laku, tutur kata dan hinggalah ke sekecil-kecil perkara seperti adab tidur dan berhadas.

Terima kasih ustaz-ustazah..ilmumu saham diakhirat sana.


Malam tadi tidur tak betul. Pusing sana pusing sini macam ular kena sebat. Sedar2 keesokkan paginya ada bawah katil. Haih~


p/s: Mak, sakit tengkok~ (rasakan..)

AlHambra,Andalus

Wednesday, November 11, 2009 1 comments
Salam w.b.t

Aku kagum suatu masa dahulu kita kuat dan gagah. Membina empayar hampir 2/3 dunia. Membelah lautan meneroka ciptaanNya. Bila disebut Kerajaan Khulafa Ar-Rasyidin dunia bagai memandang tegak terpaku seketika. Benarlah, tiada yang terbaik melainkan pemerintahan khalifah yang menjamin kesejahteraan semua. Duniawi ukhrawi semua terjaga.

Aku kagum lagi. Keberanian mereka yang tercatat dalam lipatan sejarah. Kalau tidak manakan kerajaan-kerajaan Islam seperti kerajaan Umayyah, kerajaan Abbasiyyah, kerajaan Turki Seljuk, Khalifah Uthmaniah, Kemaharajaan Mughal India, dan Kesultanan Melaka menjadi kerajaan terkuat di dunia.

Entry ni dan seterusnya aku akan kongsikan kisah kerajaan Islam terakhir di Andalus atau lebih dikenali zaman kemuncak kegemilangan tamadun kesenian Islam dengan terbinanya istana AlHambra di kota Granada, Sepanyol.


Sebagai permulaan,